Thursday, 27 November 2014

Kerja VS Suri Rumah


Assalamualaikum



Hi

Im gonna updated a very short entry ok..i tengah lunch mee bandung nih..nanti nak solat dan nak sambung kerja banyak nak mampuih memang rasa nak nangis sebab cuti 3 minggu dan kerja saya adalah lain dari yang lain..hahahhahaha hebak sangat konon.

Ok nampak topik tu??camne??kerja ke suri rumah?? heavy topik ni kan dan agak sensitif juga..banyak forum bincangkan nya..ewahh..konon2 iols pun bukak forum lani yer..sebenarnya saya ni walaupun bekerja tapi otak masih 50-50 antara kerja dan berhenti kerja. Dah pernah hantar notis pun kan tapi boleh pulak tarik balik..wakakkaka sampai orang nyakat kata nak dapat bonus ke tarik balik notis..dan ada jugak yang kata iols kesayangan ramai boss tak bagi berhenti..hahaha...duniawi sungguh kata2 itu kan..walaupun memang iya, boss taknak sain notis saya..tayam titewww latu...:) ok kenapa saya 50-50 agaknya..entahlah..bila duk rumah lama2 saya serasi jaga anak dan kesian tengok diorang. anak kalau seorang takpe ini 4 orang. kalau orang tengok berangkut pagi2 macam hape kan..macam kalau saya sendiri tengok pun saya terdetik..weh takyah keje lah maknye..hehe siap angkut buai..angkut segala lah..long story..sekarang kembar tak duk taska tempat kerja saya dah, pengasuh lama yang jaga tapi tak sama ngan kaklong kakngah dia. kalau tak kuat semangat, dan kalau tak perlukan notis 30 hari memang selamba dah saya resign 24hour notis kira hantar notis dari rumah jelah.hihi yang masa hantar notis pertama tu saya nekad dah tapi bila masih bekerja untuk cukupkan notis 30 hari tu, banyak suara2 yang menasihati siap pakar kaunseling pun ajak bertemu dulu untuk berbincang. saya hargai semua tu sebab bukan semua orang dilayan sebegitu, saya bertuah berada dalama jabatan yang saya bertugas sekarang ini sebab ada tolak ansur dan ambil berat antara pegawai dan pekerja. dan saya ada komitmen lain(hutang) yang merisaukan untuk saya tiba2 berhenti tanpa target dan simpanan.

Tapiiiiiiiiiiiiii..sebenarnya itu semua boleh selesai kalau saya berani sebab suami setia menyokong dari belakang. entah kenapa saya tak berani untuk bulatkan hati ini. bila saya fikir2 saya rasa bukan sebab hutang..tapi sebab saya rasakan saya bukan ibu yang baik bila saya jadi surirumah. kelemahan saya banyak disitu. anak2 memang bagus ditangan ibunya tapi saya rasa saya belum boleh menguruskan mereka semua 24/7. seakan diri ini bukan ditakdirkan untuk tidak bekerja buat masa ini. saya selalu jugak berimaginasi diri ini surirumah. dari pagi sampai petang melayani anak2 tanpa ada perancangan hidup..hahahahha pulak dah kan maafla kalau tak faham ye anggapla saya membebel dengan diri sendiri. saya respek sangat2 pada ibu yang menguruskan anak2 sebaik mungkin. masak untuk 5 kali makan sehari. kain baju siap semua bergosok beriron bermop lantai berkemas segala..ada jadual untuk anak2 belajar makan mengaji jemput anak balik sekolah layan makan lagi layan anak nak tidur blablablabla..ohhh memang respek sangat,. sebab surirumah pun banyak jenis kan..ada yang jaga anak je pun ada. sambil2 tengok tv sambil2 layan fb sambil2 baring2 anak tidur dia pun tidur..ala2 santai gitu jaga anak..ohh saya takmau jadi surirumah macam tu. itu yang saya takutkan sebenarnya. saya takut saya hanyut dalam jawatan baru saya itu menjadikan saya lebih lalai, pemalas, pemarah, stress dll.

Jadinyaaaaaaa...jika saya nak jadi suri rumah semestinya saya kena UBAH diri saya dahulu. dan mungkin capai sekian2 target. sebabnya harus difahami SURIRUMAH adalah kerja yang penuh komitmen sebenarnya. kerja mulia, penuh karisma juga..hihii buat masa ini saya masih blur kalau duduk rumah lama2 jadi itu petanda bahaya kalau saya resign dalam keadaan belum bersedia..bak kata orang perabih beras je duk rumah. anak pun nyampah kang tengok mak asyik mengamuk je ada masalah jiwa ke ape..hahha

Lagipun surirumah sekarang bukan calang2 saya kena persiapkan diri kalau nak join diorang..hahhaha

ok tu saje bebelan iols..
nak hilangkan sawang dan habuk2 je sebenor nye..kehkehkeh